Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Macam macam jamur liar yang bisa dimakan


Mengumpulkan jamur liar juga bisa menjadi hobi yang sangat bermanfaat dan menarik. Namun, mereka yang melakukannya harus melanjutkan dengan sangat hati-hati. Meskipun banyak jamur liar bergizi tinggi, lezat, dan aman dikonsumsi, jamur lain menimbulkan risiko serius bagi kesehatan Anda dan bahkan dapat menyebabkan kematian jika tertelan.

Oleh karena itu, sangat penting untuk hanya berburu jamur dengan seseorang yang sangat berpengalaman dalam mengidentifikasi jamur yang dapat dimakan dan yang beracun.

Artikel ini mencantumkan 3 jamur liar yang dapat dimakan,

1. Ayam hutan

Grifola frondosa, umumnya dikenal sebagai hen-of-the-woods atau maitake, adalah jamur yang dapat dimakan yang menjadi favorit para pemburu jamur. Hen-of-the-Woods adalah polypore - sejenis jamur yang memiliki pori-pori kecil menutupi bagian bawahnya.

Mereka tumbuh di dasar pohon dalam kelompok seperti rak, menyukai kayu keras seperti ek. Kelompok ini menyerupai bulu ekor ayam yang sedang duduk - karena itu dinamai "ayam hutan." Beberapa ayam hutan dapat tumbuh di satu pohon

Jamur ini berasal dari Cina tetapi juga tumbuh di Jepang dan Amerika Utara, terutama Amerika Serikat bagian timur laut. Ini adalah jamur abadi dan sering tumbuh di tempat yang sama selama bertahun-tahun.

Hen-of-the-Woods berwarna coklat keabu-abuan, sedangkan bagian bawah tutup dan tangkai seperti cabang berwarna putih, meskipun pewarnaan dapat bervariasi.

Jamur ini paling sering ditemukan di musim gugur, tetapi juga lebih jarang ditemukan di musim panas 

Ayam hutan bisa tumbuh cukup besar. Beberapa pemburu jamur telah mencetak jamur besar dengan berat mencapai 50 pon (sekitar 23 kg), tetapi kebanyakan memiliki berat 3–15 pon (1,5–7 kg) (3).

Petunjuk yang berguna saat mengidentifikasi ayam hutan adalah bahwa ia tidak memiliki insang, dan bagian bawah tutupnya memiliki pori-pori kecil, yang paling kecil di tepinya.

Jangan makan spesimen lama yang berwarna oranye atau kemerahan, karena dapat terkontaminasi bakteri atau jamur.

Hen-of-the-Woods sering disukai oleh para pemburu jamur pemula. Ini berbeda dan tidak memiliki banyak kemiripan yang berbahaya, menjadikannya pilihan yang aman bagi pemula.

Nutrisi

Hen-of-the-Woods cukup bergizi dan sangat tinggi vitamin B folat, niasin (B3), dan riboflavin (B2), yang semuanya terlibat dalam metabolisme energi dan pertumbuhan sel 

Jamur ini juga mengandung senyawa peningkat kesehatan yang kuat, termasuk karbohidrat kompleks yang disebut glukan.

Glukosa yang diisolasi dari ayam hutan telah terbukti memiliki sifat meningkatkan kekebalan dalam penelitian pada hewan

Terlebih lagi, penelitian menunjukkan bahwa jamur ini mungkin memiliki sifat antikanker, penurun kolesterol, dan anti-inflamasi

Hen-of-the-Woods memiliki rasa gurih, kaya dan lezat jika ditambahkan ke tumis, tumis, hidangan biji-bijian, dan sup.

Populer di kalangan pemburu jamur pemula, ayam hutan biasanya ditemukan tumbuh di pangkal pohon ek. Warnanya coklat keabu-abuan dan menyerupai bulu ekor ayam yang sedang duduk.

2. Jamur tiram

Jamur tiram (Pleurotus ostreatus) merupakan jamur edible lezat yang bentuknya menyerupai tiram dan biasa dicari oleh para pemburu jamur.

Pertumbuhan
Jamur tiram tumbuh di hutan di seluruh dunia, termasuk di seluruh Amerika Utara.

Jamur ini tumbuh di pohon kayu keras yang mati atau sekarat seperti pohon beech dan ek. Mereka kadang-kadang dapat ditemukan tumbuh di cabang yang tumbang dan tunggul yang mati

Jamur tiram membusuk kayu yang membusuk dan melepaskan nutrisi ke dalam tanah, mendaur ulang nutrisi untuk digunakan oleh tumbuhan dan organisme lain di ekosistem hutan.

Mereka dapat ditemukan selama musim semi dan musim gugur di Amerika Serikat Utara dan sepanjang tahun di iklim yang lebih hangat.

Jamur tiram tumbuh dalam kelompok yang menyerupai rak di atas pohon kayu keras yang mati atau sekarat.

Bergantung pada waktu tahun, bagian atas kapang berbentuk tiram dari jamur ini bisa berwarna putih hingga abu-abu kecoklatan dan biasanya lebarnya 2–8 inci (5–20 cm)

Sisi bawah tutupnya ditutupi dengan insang dengan jarak rapat yang mengarah ke batang pendek, kadang tidak ada, dan berwarna putih atau cokelat.

Jamur tiram dapat tumbuh dalam jumlah besar, dan banyak kelompok berbeda dapat ditemukan di pohon yang sama.

Jamur tiram memiliki daging buah yang tebal, berwarna putih, dan berasa ringan yang mengandung berbagai macam nutrisi. Mereka sangat tinggi vitamin B, termasuk niasin (B3) dan riboflavin (B2), serta mineral kalium, tembaga, besi, dan seng 

Mereka juga mengandung senyawa tanaman anti-inflamasi yang kuat, termasuk triterpenoid, glikoprotein, dan lektin, yang mungkin menawarkan perlindungan terhadap penyakit kronis.

Misalnya, penelitian tabung reaksi menunjukkan bahwa jamur tiram memiliki khasiat yang membantu buah ara

ht prostat, usus besar, dan sel kanker payudara. Namun, penelitian pada manusia masih kurang 

Jamur tiram sangat enak ditumis dengan bawang bombay dan bawang putih sebagai lauk. Anda juga bisa menambahkannya ke sup, pasta, dan hidangan daging.

Jamur tiram dapat ditemukan di pohon kayu keras yang mati atau sekarat di seluruh dunia. Mereka memiliki rasa yang ringan dan mengandung banyak nutrisi.

3. Jamur rak belerang
Jamur belerang (Laetiporus sulphureus) juga dikenal sebagai jamur ayam hutan atau jamur ayam. Ini adalah jamur oranye atau kuning cerah dengan rasa yang unik dan berdaging.
Jamur rak belerang tumbuh di pohon kayu keras di Amerika Utara dan Eropa. Mereka tersebar luas di timur Pegunungan Rocky di Amerika Serikat

Jamur ini dapat bertindak sebagai parasit pada pohon yang hidup atau mati, atau memperoleh nutrisi dari pohon mati, seperti tunggul pohon yang membusuk.

Jamur rak belerang tumbuh di pohon dalam kelompok seperti rak. Mereka biasanya ditemukan di pohon ek besar dan biasanya dipanen selama musim panas dan musim gugur.

Perlu dicatat bahwa lapisan belerang yang mirip dengan spesies Laetiporus ada. Mereka tumbuh di pohon konifer harus dihindari, karena dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah pada beberapa orang.

Jamur rak belerang biasanya berwarna oranye atau kuning dan tumbuh dalam kelompok seperti rak yang tumpang tindih di atas kayu keras, seperti oak, willow, dan kastanye.

Tutup jamur berbentuk seperti kipas atau setengah lingkaran dan biasanya lebarnya 2–12 inci (5–30 cm) dan kedalamannya hingga 8 inci (20 cm). Rak belerang tidak memiliki insang, dan bagian bawah tutupnya ditutupi dengan pori-pori kecil.

Jamur ini memiliki tekstur halus seperti suede dan warna kuning-oranye, yang memudar menjadi putih kusam saat jamur sudah melewati masa matang.

Banyak jamur rak belerang dapat tumbuh di satu pohon, dengan jamur individu tumbuh lebih berat dari 50 pon (23 kg).

Nutrisi
Seperti kebanyakan jamur, jamur rak belerang rendah kalori dan menawarkan banyak nutrisi, termasuk serat, vitamin C, kalium, seng, fosfor, dan magnesium.

Jamur rak belerang juga mengandung senyawa tumbuhan, termasuk polisakarida, asam eburikoat, dan asam sinamat. Mereka telah terbukti memiliki sifat antijamur, penghambat tumor, dan antioksidan dalam penelitian tabung dan hewan

Jamur belerang sebaiknya dimakan saat dimasak ⁠— bukan mentah. Anda bisa menonjolkan tekstur daging dan rasa hangatnya dengan menumisnya dengan mentega, menambahkannya ke hidangan sayuran, atau mencampurkannya ke dalam omelet.

Jamur rak belerang berwarna cerah tumbuh di pohon kayu keras seperti pohon ek dan memiliki tekstur seperti daging dan rasa yang enak saat dimasak. Jangan bingung dengan spesies yang mirip yang tumbuh di tumbuhan runjung.